Inggris  mengirim 20 juta dosis Vaksin COVID-19 ke Negara Berkembang

 

JAKARTA, suaramerdeka-jakarta. com –  Inggris akan mengirim 20 juta dosis vaksin COVID-19 ke negara-negara berkembang pada akhir tahun ini, yang akan disampaikan Perdana Menteri Boris Johnson kepada para pemimpin dunia lainnya sebagai langkah yang sangat dibutuhkan untuk mempercepat pemulihan ekonomi pascapandemi.

Para pemimpin dari 20 negara terkaya di dunia berkumpul di Roma pada pertemuan yang diharapkan Johnson akan membuat kemajuan dalam menghasilkan komitmen kuat untuk mengurangi emisi sebelum pembicaraan iklim di Glasgow pada KTT COP26 PBB.

Tetapi dia juga perlu mendapat dukungan dari negara-negara berkembang, beberapa di antaranya sudah mengalami dampak buruk dari pemanasan global dan telah berjuang untuk memvaksinasi populasi mereka terhadap COVID-19 ketika negara-negara Barat berlomba di depan.

Pada pertemuan para pemimpin tujuh ekonomi maju terbesar awal tahun ini, Inggris menjanjikan setidaknya 100 juta tembakan sebagai bagian dari tujuan G7 untuk menawarkan 1 miliar dosis, sebuah skema yang menurut para kritikus terlalu lambat dan tidak ambisius.

Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya telah mengirimkan 10 juta dosis vaksin Oxford-AstraZeneca (AZN.L) ke fasilitas berbagi vaksin COVAX, dengan 10 juta lagi akan dikirimkan dalam beberapa minggu mendatang, sehingga total menjadi 30,6 juta pada tahun 2021. .

Pada tahun 2022, Inggris akan menyumbangkan setidaknya 20 juta lebih dosis Oxford-AstraZeneca dan juga menyumbangkan semua 20 juta dosis Janssen (JNJ.N) yang dipesan oleh pemerintah ke fasilitas COVAX, yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan aliansi vaksin GAVI.

“Seperti raksasa yang terbangun, ekonomi dunia bergerak kembali. Tetapi laju pemulihan akan tergantung pada seberapa cepat kita dapat mengatasi COVID,” Johnson akan memberi tahu para pemimpin G20, menurut kantornya di Downing Street.

BACA JUGA :  Anak-anak Pejuang Kanker YKAKI Terima Donasi Masker.

“Prioritas pertama kami sebagai G20 harus terus maju dengan distribusi vaksin yang cepat, merata, dan global.”

Vaksinasi massal terhadap virus corona dipandang penting untuk memulihkan pertumbuhan ekonomi, perdagangan dan perjalanan, tetapi negara-negara Barat berlomba di depan negara-negara berkembang, banyak di antaranya memiliki tingkat inokulasi terendah dan kasus yang meningkat.

Seratus mantan pemimpin dan menteri pemerintah dari seluruh dunia telah meminta Perdana Menteri Italia Mario Draghi, yang menjadi tuan rumah pertemuan G20, untuk mengatasi apa yang mereka katakan sebagai distribusi vaksin yang tidak adil.

 Mereka mengatakan Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris dan Kanada akan menimbun 240 juta vaksin yang tidak digunakan pada akhir bulan, yang dapat segera diangkut oleh militer negara-negara ini ke negara-negara yang lebih membutuhkan. Pada akhir Februari, total 1,1 miliar vaksin surplus dapat ditransfer, katanya.(muhamad rizka alam/69)

sumber berita : https://www.reuters.com/world/uk/britain-sending-millions-more-covid-doses-developing-nations-2021-10-30/

sumber foto : Aladokter.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.




Enter Captcha Here :