BAZNAS Targetkan Kerja Sama Penyaluran Beasiswa dengan 500 Kampus

Ketua BAZNAS Noor Achmad menyampaikan materi tentang Beasiswa Cendekia BAZNAS. (SM/Istimewa)

JAKARTA- Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) menargetkan kerja sama dengan 500 perguruan tinggi baik dalam dan luar negeri dalam program Beasiswa Cendekia BAZNAS (BCB) yang digulirkan setiap tahun bagi mahasiswa.

Program BCB ini diharapkan bisa mencetak lulusan yang memiliki ciri khas tata sosial Islami yaitu intelektual, dermawan, santun dan mengedepankan persaudaraan.

Demikian dikemukakan Ketua BAZNAS, Prof. Dr. KH. Noor Achmad, MA, saat menyampaikan sambutan dalam pembukaan program Beasiswa Cendekia BAZNAS Perguruan Tinggi Dalam Negeri (BCB PTN) Tahun 2021 yang digelar secara daring dan disiarkan langsung melalui kanal Youtube BAZNAS TV, di Jakarta, Senin (16/8/2021).

Pembukaan program Beasiswa Cendekia BAZNAS tahun 2021 juga dihadiri Pimpinan BAZNAS, Saidah Sakwan, MA; Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kemdikbud; Prof. drh. Aris Junaidi, PhD.; Direktur Operasi sekaligus Plt Direktur Pendistribusian dan Pendayagunaan BAZNAS, Wahyu TT Kuncahyo; serta Kepala LBB, Sri Nurhidayah.

Prof. Noor menjelaskan, pendidikan merupakan unsur penting dan mutlak dalam kehidupan. Karena menurutnya, perintah pertama dalam agama adalah pendidikan yaitu dengan iqra. Indonesia ke depan membutuhkan sumber daya manusia yang punya kemampuan mengantisipasi perkembangan zaman, dengan kemampuan intelektual dan mental yang kuat sesuai tema kemerdekaan tahun ini adalah Indonesia tangguh, Indonesia tumbuh.

“Penerima beasiswa dan para lulusannya harus menjadi kader yang tangguh dan mewarnai pertumbuhan Indonesia di segala sektor. Untuk itu, program studinya harus beragam dan prospektif sesuai dengan kebutuhan pembangunan ke depan,” tuturnya.

Menurutnya, program Beasiswa BAZNAS ke depan harus memerhatikan, mempertimbangkan dan mengkaji program studi yang diminati oleh para calon penerima beasiswa dan penyebarannya harus merata sesuai dengan tuntutan perkembangan pembangunan.

“Jangan sampai hanya beberapa program studi saja yang pada akhirnya nanti ngumpul program studi tertentu yang diperoleh BAZNAS dari program beasiswa ini. Penyebaran wilayahnya juga harus diperhatikan betul. Karena Indonesia ke depan, membutuhkan pemerataan SDM yang punya kemampuan mengantisipasi perkembangan,” ujarnya.

BACA JUGA :  Kalbis Institute Dukung Pemerintah dalam Program Pemulihan Pariwisata

Prof Noor menjelaskan ke depan BAZNAS juga harus memiliki mitra kampus yang lebih banyak lagi. Karena di Indonesia, menurutnya tercatat ada sekitar 4500 lebih kampus dan 25 ribu lebih program studi.

“Ke depan kita harus tata kembali, terutama sekali jumlah perguruan tinggi yang sangat banyak. Tentu yang hanya 101 mitra kampus, masih sangat kurang sekali. Kita targetkan punya mitra kampus lebih dari 500 kampus baik di dalam maupun luar negeri, sehingga kita bisa mengcover banyak lembaga dan penerima beasiswa,” kata Prof Noor.

Lebih lanjut Noor berharap di masa depan setiap penerima beasiswa BAZNAS juga harus memiliki kekuatan dan motivasi yang tinggi untuk menjadi muzaki. Karena menurutnya, ketangguhan SDM, di antaranya adalah adanya motivasi yang tinggi. Artinya tidak semata-mata kemampuan fisik, otak, tapi juga ada satu motivasi.

“Motivasinya sekarang ini adalah sebagai penerima beasiswa, ke depan harus bisa memberikan beasiswa. Harus punya usaha yang kuat, cita cita yang kuat, menjadi muzaki untuk membantu BAZNAS yang akan datang. Karena apa yang kita lakukan justeru adalah untuk orang lain,” pungkasnya.

Sementara itu, Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kemdikbud RI, Prof. drh. Aris Junaidi, PhD. turut mengapresiasi program Beasiswa Cendekia BAZNAS yang secara rutin disalurkan oleh BAZNAS. Menurutnya, program inovatif dari BAZNAS ini sangat membantu para mahasiswa yang bertemu mentor-mentor, sehingga nanti lulusannya bisa terarah dan menjadi SDM yang unggul, sesuai dengan cita-cita Presiden RI Joko Widodo yang menginginkan SDM unggul, Indonesia maju.

“Saya kira ekosistem perguruan tinggi harus mendorong semuanya dan memfasilitasi mahasiswa-mahasiswa untuk terus berprestasi. Sekali lagi selamat kepada BAZNAS, semoga pemberian beasiswa mempunyai dampak yang luar biasa kepada lulusan kita, dan terus maju bersama BAZNAS. Kami juga mendorong kampus Indonesia untuk mensupport ini dan memfasilitasi bagi mahasiswa Indonesia. Terima kasih kepada BAZNAS yang sudah berupaya keras mendukung adanya beasiswa ini,” kata Aris.

BACA JUGA :  Semangat Bangun Kedaulatan Teknologi Hanya Bisa Terwujud melalui Kolaborasi

BAZNAS membuka pendaftaran program Beasiswa Cendekia BAZNAS Perguruan Tinggi Dalam Negeri (BCB PTDN) tahun 2021 bekerja sama dengan 101 kampus mitra beasiswa di seluruh Indonesia.

Calon peserta bisa melakukan pendaftaran melalui link beasiswa.baznas.go.id yang dibuka hingga 31 Agustus 2021 mendatang. Setelah itu, BAZNAS akan melakukan seleksi ketat yang melibatkan tim seleksi dari pihak kemahasiswaan kampus, agar dipastikan penerima beasiswa tepat sasaran.

Sekadar informasi, hingga kini BAZNAS telah menginisiasi berbagai beasiswa dalam upayanya mencerdaskan bangsa. Beragam beasiswa itu di antaranya Beasiswa Cendekia BAZNAS, Beasiswa Kaderisasi Ulama, Beasiswa Riset, Beasiswa Disdasmen, Beasiswa Pesantren, dan Beasiswa khusus.

Program beasiswa BAZNAS turut bekerja sama dengan berbagai kampus dalam dan luar negeri, serta telah menghasilkan 1.432 alumni yang telah tersebar di berbagai sektor bidang pekerjaan.

Beasiswa Cendekia BAZNAS adalah program penyaluran beasiswa kepada mahasiswa di seluruh Indonesia yang memenuhi kualifikasi dan prosedur yang ditetapkan oleh Lembaga Beasiswa BAZNAS. Penerima Beasiswa Cendekia BAZNAS (Beaswan) akan diberikan haknya terhitung sejak menjadi beaswan hingga lulus atau semester 8 dan dibina melalui mentor berkualitas. (bal)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *