Meningkatkan Kualitas Air Minum Rumah Tangga di Indonesia

Jakarta, Suara Merdeka.Com.- Air minum merupakan kebutuhan dasar manusia yang sangat vital, maka itu Indonesia menjadi bagian dari negara-negara yang berkomitmen mencapai target Sustainable Development Goals (SDGs). Ini bertujuan untuk mendapatkan akses universal dan merata terhadap air minum yang aman dan terjangkau bagi semua, dan indikator global yang harus dicapai. Indikator itu merupakan proporsi populasi yang menggunakan air minum aman dengan target 100 persen pada 2030.

Badan Pusat Statistik memberikan dukungan penuh dalam Studi Kualitas Air Minum Rumah Tangga (SKAM-RT) 2020. Direktur Pengembangan Metodologi Sensus dan Survei, dr. Sarpono S.Si, M.Sc, menjelaskan telah melakukan proses pemilihan serta sampling dan survey untuk menembus target SKAM-RT. Menurutnya, bila menyusun perencanaan dengan tidak matang maka sama saja seperti merencanakan kegagalan.

“Jadi dari Direktorat Pengembangan Metodologi Sensus dan Survei, memberikan dukungan sepenuhnya dari sisi metodologi di antaranya adalah mengenai penyusunan desain sampling dan kerangka sampelnya, jadi dari hasli sensu penduduk kita memiliki frame yang bisa dimanfaatkan untuk survei kegiatannya,” ucap dr. Sarpono di webinar Katadata yang bertajuk ‘Diseminasi Hasil Studi Kualitas Air Minum Rumah Tangga 2020’ pada Kamis (¼).

Dr. Sarpono menambahkan, jumlah estimasi level nasional mencapai 25.000 sampel rumah tangga. Menurunta, ini merupakan output yang cukup baik. Selain menyusun metodologi, Badan Pusat Statistik juga menyiapkan aspek lapangan seperti blok sensus, jumlah rumah tangga per blok sensus, dan menyiapkan aspek lapangan lainnya.

Menurut Kepala Puslitbang, Upaya Kesehatan Masyarakat, Kemenkes, Ir. Doddy Izwardy, M.A, sampling yang didapat untuk mengejar peningkatan kualitas air minum itu merupakan goal standard. Dari situ, ia bisa melihat sumber air mana yang kerap digunakan masyarakat serta risiko yang kemungkinan timbul karena kurangnya kualitas sumber air yang dipiliih.

BACA JUGA :  Peduli Negeri, LIPI Gelar Vaksinasi

Akses air rumah tangga layak itu 93 persen, 97,8 persen di kota, dan 87,1 di pedesaan yang aman hanya sebanyak 11,0 persen. Ini harus layak dan aman, kalau melihat keterjangkauan air di rumah sebanyak 40,2 persen, kawasan dalam pagar rumah 21 persen, dan di luar kawasan rumah 38,8 persen. Jadi kalau dilihat dari analisa dengan para pakar ketersediaan sarana air keperluan minum ada 95,8 persen, ini merupakan angka survey regional.

“Air isi ulang ini memiliki 31,1 persen. Research yang baru kami lakukan juga di tahun 2020 itu studi determinan status gizi hampir nggak jauh beda angkanya, jadi blok sensus yang dibangun BPS itu luar biasa jadi punya keuntungan untuk mengintegrasikan melihat dimensi sosial ekonominya,” ucapnya di acara yang sama.

Menurutnya, air isi ulang memiliki risiko pada kerusakan kemasan ditambah distribusi yang panjang sampai ke tempat penjualan, penggunaan air isi ulang di perkotaan mencapai 16 persen. Tidak hanya konsen pada kualitas dan kecukupan air minum namun kualitas perlu diperhatikan karena akan berpengaruh pada kesehatan dan pertumbuhan anak.

“Jadi di dalam program ini tidak bisa one fit for all karena air minum ini vital. Air ini sebenarnya zat gizi cuma tak bisa dikendalikan besar. Air isi ulang lebih banyak di Papua, ya air isi ulang ini yang harus dijaga kualitasnya. NTT (Nusa Tenggara Timur) stunting no. 1 di Indonesia, jadi ada korelasi air bersih sanitasi dengan kesehatan,” tambah Ir. Doddy,

Memenuhi kebutuhan air minum yang berkualitas merupakan hak dasar bagi bangsa, Indonesia berupaya mencapai titik air minum aman dikonsumsi masyarakatnya. Direktur Kesehatan Lingkungan, Kemenkes, drg. R. Vensya Sitihang, M. Epid, menjelaskan bahwa definisi air minum adalah untuk keperluan minum, masak, menyiapkan makanan, dan personal hygiene.

BACA JUGA :  Tinjau Vaksinasi Massal Serentak di Kepri, Presiden: Semoga Segera Tercapai Kekebalan Komunal

“Target RPJMN 2020-2024 taget 100 persen air minum layak, kalau sudah sampai sini pr kita tinggal sedikit. Kualitas air rumah tangga aman, jadi secara rutin dilakukan pemantauan terhadap kualitas air minum. Jadi bertahap 2020 -2024 taget itu bisa kita capai, 100 persen air minum layak, dan 15 persen akses air minum aman,” pungkasnya.(budi nugraha/69)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *