Hasilkan Para Kreator Melalui Insinyur Indonesia Menuju Society 5.0

Dirjen Dikti Kemendikbud, Nizam (SMJkt/Prajtna Lydiasari)

JAKARTA, Suaramerdekajkt.com – Pada dasarnya tugas insinyur ialah menciptakan sesuatu yang sebelumnya belum ada. Sehingga tugas insinyur atau pendidikan teknik ialah menghasilkan para kreator atau para pencipta yang berdasar pada ilmu pengetahuan dan teknologi dalam mewujudkan masa depan yang lebih baik.

Untuk itu, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) bersama Forum Rektor Persatuan Insinyur Indonesia (PII) bekerja sama dengan PII Learning Center menggelar diskusi mengenai Insinyur Indonesia Menuju Society 5.0 pada Kamis (25/3).

Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti) Kemendikbud, Nizam mengatakan dalam konteks ini melihat Indonesia sebagai negara yang masih bergantung pada produk dari luar mulai dari garam, pangan, alat kesehatan yang 90 persen impor, obat-obatan yang 90 persen bahan bakunya berasal dari impor, sehingga menunjukan bagaimana insinyur kita belum berhasil dalam memerankannya.

“Inilah tantangan terbesar bagi dunia pendidikan teknik, sehingga kita harus membangun kedaulatan kita dengan teknologi untuk bisa mewujudkan industri merah putih kemudian membangun kedaulatan bangsa,” kata Nizam.

Nizam menambahkan, melalui revolusi industri ke-4 membawa kita pada kehadiran teknologi sistem pada semua aspek kehidupan, di sisi lain masyarakat 5.0 ialah masyarakat yang memanfaatkan teknologi untuk kemuliaan dan kesejahteraan manusia.

“Apabila kita tidak bisa menggunakan teknologi untuk bisa mempunyai kedaulatan di dalam negeri, maka kita juga akan semakin bergantung sebagai konsumen,” tambahnya.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia, Heru Dewanto mengungkapkan insinyur tidak hanya bertugas dalam menghasilkan inovasi untuk memajukan peradaban, tetapi juga merumuskan masyarakat dunia seperti apa yang diinginkan.

“Inilah makna sesungguhnya dari society 5.0, kita harus menentukan terlebih dahulu apa yang kita inginkan di masa depan dengan menggunakan seluruh kemampuan teknologi dan bagaimana kita mencapainya,” ungkap Heru.

BACA JUGA :  Kedaireka Siap Berikan Layanan Kolaborasi antara Insan Dikti dan Industri 24 Jam Sehari

Heru menyampaikan untuk menghasilkan output insinyur yang mampu mengemban tugas kemanusiaan, maka kita harus memulai dari hulunya karena input menentukan output-nya. “Letak input-nya sendiri berada pada pendidikan tinggi teknik dari rangkaian rantai nilai keinsinyuran,” tuturnya. (nya/69)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *