Kolaborasi Multisektor Penting untuk Penurunan Stunting

SM/Istimewa

JAKARTA- Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengungkapkan pentingnya kolaborasi multisektor dalam upaya perbaikan gizi dan penurunan stunting di Indonesia.

“Untuk menekan angka balita stunting (kekerdilan) sebesar 14 persen pada 2024 sesuai yang diamanatkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024, intervensi percepatan penurunan stunting yang terintegrasi harus terus dioptimalkan,” ujarnya dalam pertemuan Scaling Up Nutrition  (SUN) Annual Meeting 2020 secara virtual, Senin (14/12/2020).

Suharso menilai, penguatan upaya konvergensi melalui Strategi Nasional (Stranas) Percepatan Pencegahan Stunting sudah berjalan dengan baik dan diharapkan dapat mempercepat pencapaian tujuan ini.

Selaras dengan Kepala Bappenas, Menteri Koordinator (Menko) Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy juga menggarisbawahi pentingnya kolaborasi dalam upaya percepatan perbaikan gizi.

“Koordinasi tidak cukup dilakukan di tingkat pusat, melainkan juga hingga tingkat desa untuk menjamin intervensi yang diberikan betul-betul sampai ke rumah tangga prioritas,” ucap Muhadjir.

Hal ini semakin menegaskan komitmen tinggi Pemerintah Indonesia dalam upaya perbaikan gizi di Indonesia yang tetap menjadi prioritas, meskipun dalam masa pandemi COVID-19 dan di tengah tantangan pelaksanaan berupa skema Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

PSBB berdampak pada penurunan daya beli masyarakat hingga terganggunya rantai pasok makanan. Namun, sesuai arahan Presiden Joko Widodo, intervensi penurunan stunting harus terus dioptimalkan demi memenuhi target penurunan balita stunting menjadi 14 persen pada 2024.

“Saat ini, kita sedang berpacu dengan waktu untuk menyiapkan sumber daya manusia yang berkualitas dan berdaya saing dalam rangka menjawab peluang bonus demografi ke depan. Untuk itu, kita perlu bergandengan tangan dan bekerja bersama dalam mencari inovasi-inovasi berbasis bukti dalam upaya mempercepat perbaikan gizi masyarakat,” ujar Kepala Bappenas.

BACA JUGA :  82 Lokasi Rumah Karantina Covid-19 di Jateng Disiapkan

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *