Polda Sebut Habib Rizieq Menyerahkan Diri Karena Takut Ditangkap

Muhammad Rizieq Shihab. (Foto Antara)

JAKARTA- Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya (Polda Metro Jaya) mengultimatum lima tersangka lain selain Habib Rizieq Shihab atas kasus pelanggaran protokol kesehatan pencegahan COVID-19 untuk segera menyerahkan diri, mencontoh Rizieq yang mendatangi Polda pada Sabtu, 12 Desember 2020.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus menegaskan, aparat akan tetap menangkap atau penjemputan paksa jika para tersangka lainnya tidak juga datang ke Polda.

Kelima tersangka lainnya, antara lain Ketua Umum FPI Sobri Lubis dan Panglima Laskar Pembela Islam Maman Suryadi, Haris Ubaidillah selaku Ketua Panitia Acara, Ali bin Alwi Alatas selalu Sekretaris Acara dan Habib Idrus selaku Kepala Seksi Acara.

“Untuk lima tersangka yang lain, kita beri dua opsi: pertama, menyerahkan diri, sama dengan MRS (Muhammad Rizieq Shihab), atau opsi kedua, kita tangkap,” ujar Yusri sebagaimana dilansir Viva.

Habib Rizieq Shihab, katanya, menyerahkan diri karena takut ditangkap oleh kepolisian setelah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus pelanggaran protokol kesehatan COVID-19 dalam acara pernikahan putrinya. “Jadi, MRS itu takut ditangkap sehingga dia menyerah dan datang ke Polda Metro Jaya,” ujarnya.

Polisi telah menetapkan status tersangka terhadap Habib Rizieq dan lima orang lainnya, dalam kasus pelanggaran protokol kesehatan COVID-19 dalam pernikahan putri Habib Rizieq, yakni Syarifah Najwa Shihab.

Dalam kasus itu, Rizieq terancam hukuman pidana enam tahun penjara, sebagaimana diatur dalam Pasal 160 KUHP tentang penghasutan.

Lima tersangka lainnya dipersangkakan dengan Pasal 93 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan. Mereka terancam hukuman penjara satu tahun atau pidana denda paling banyak Rp100 juta. (Viva)

 

BACA JUGA :  Sekjen Barikade 98 Arif Rachman Dukung Erick Thohir Gandeng KPK untuk Berantas Korupsi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *